End of RasaSayange?

Rupanya hackers indonesia lebih dahsyat dari hackersnya malingsia eh malaysia maksudnya.

Situs rasasayang.com.my yang dibuat khusus untuk mensupport slogan pariwisata visit  malingsia  ternyata nggak tahan lama. baru sebentar online ternyata sekarang udah gak bisa diakses lagi. awalnya dipermak abis dengan gambar2 aduhai, di bagian headernya juga dikasi undangan untuk pesta nudis..

Tampilan RasaSayange.com.my yg sudah kena serang hacker

Coba aja lihat diatas itu adalah bekas2 peninggalan dari pembantaian hackers indonesia.

setelah itu lagunya sendiri yang seharusnya muncul waktu kita masuk ke situs juga diubah dengan lagu rap. Hasilnya hari rabu tanggal 24 oktober kemarin pemilik situs memilih menonaktifkan tu situs untuk waktu yg belum ketahuan sampai kapan. Hehe makanya jangan suka maling dong malingsia.

Salut buat dedemit dunia maya dari Indonesia.

sumber: http://ayolah.com/index.php?option=com_content&task=view&id=73&Itemid=56

Iklan

19 thoughts on “End of RasaSayange?

  1. kalo soal heck bukannya indonesia sudah terkenal toh….!!??
    kasian loh malingsia,,,?
    tapi cuek aje lah, toh dia juga parah perlakukan Qt INDONESIA..!!!
    MERDEKA …!!!!!!!!???????

  2. huahauhauhauaua
    mampus lu malingsia… eh, malaysia..
    makanya, jangan maen caplok2 lagu orang, palagi tuh lagu uda jadi lagu budaya….
    ciptain lagu ndiri dong lu malaysia…..!!!!

  3. salut buat hacker indonesia,rasain tuh malingsia,kalau hacker indonesia lebih rusakkan lagi situs2 malingsia supaya kita tidak dianggap rendah

  4. sudahlah…..daripada perang kata2 di dunia maya, mending kita buktikan pada dunia apa2 saja milik indonesia, dengan cara menyanyikan lagi lagu2 kita, mainkan lagi alat2 musik kita, pakai baju batik kita, tenun kita, dan ikat kita. tanyakan pada diri kita, apakah budaya kita sudah menjadi nafas kita? jangan cuma berkoar2, kita butuh langkah kongkrit untuk melindungi apa yang kita milki. kalian pasti tau kalau batik sudah menjadi milik malaysia. dan taukah kalian, kalau saat ini malaysia sedang berupaya menjadikan angklung sebagai “bamboo malay”? saat ini malaysia sedang berupaya menjadikan Pahang sebagi pusat gamelan? relakah kalian kalau harus kehilangan lagi? ayo kita mulai dari sekarang menjadikan budaya kita sebagai nafas kita.

  5. yah maklumlah mas…. lha wong merdeka ja juga dikasih inggris…. makanya belajarnya luambat banget… taunya ujug2 mapan lha udah dipermak inggris kok…. malu buuuaanget kali ya kalo terlahir sebagai orang malingsia

  6. MALON MALINGSIA BLOON..MOTTO MU SODOMI..PRESIDEN MU KORUPTOR…MAHATIR MALING,,,ANWAR SODDOMI…hai datukk cikgu…ape khabar..ape nak jadi bila rakyatmu sodomi kabeh

  7. Lagi lagi dan lagi malaysia meredam dgn kata2 kita serumpun…. tapi ngmbil pulau.Trus…kita srumpun… tapi ngambil kebudayaan.Apa seh maksd nya..? berani di blakang ga brani di dpan toh..?? atau ular bekepala dua…hi3.Jgn blang srumpun klo msh nyontek kebudayaan dr negara yg serumpun nya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s